Menu

Sociolife

Duh, Pak Guru…

 

Punya guru yang OK, adalah dambaan semua murid. Pelajaran sulit jadi mudah dimengerti. PR terasa ringan dikerjakan. Pak guru menjadi ‘berbeda’ karena banyak hal.

Bisa jadi karena secara fisik beliau ‘enak’ dipandang; rapi, ramah, dan sabar nerangin. Kondisi yang mesti diantisipasi adalah, jika kamu mulai merasa kekagumanmu berubah menjadi rasa suka.

Jika kamu lagi kepikiran atau justru sedang mengalami hal ini, coba deh untuk:

  • Keep it to yourself. Gak ada salahnya sih suka sama pak guru. Toh beliau manusia juga. Tetapi karena belum tentu pak guru juga suka dalam konteks yang sama seperti kamu suka padanya, sebaiknya gak usah bilang sama siapa-siapa. Gak guna, bakalan jadi sasaran gosip doang!
  • Pupuk kekaguman positif. Sebenarnya untung juga sih punya rasa suka pada pak guru, jadinya kamu bakal berusaha selalu jadi yang terbaik di mata pelajarannya. So... kalo ternyata itu manfaat yang paling OK buat kamu saat ini, kenapa gak terus mengasahnya ke arah positif itu?
  • Cari bandingan. Masa’ sih hanya pak guru lelaki yang menarik perhatianmu saat ini? Coba deh liat sekitarmu. Pasti kamu nemu teman cowok yang ok untuk dijadiin curahan perhatianmu selain pak guru. Gimana pun juga nih, menjalin hubungan romantis sama cowok yang seumuran bakal lebih seru. Karena topik pembicaraannya bisa lebih nyambung, dan kamu bisa jadi diri sendiri. Pasalnya menjalin hubungan dengan orang yang lebih tua, pasti butuh penyesuaian.

So, girls... Kebayang gak sih,  kalo kamu ternyata berhasil jadi pacar pak guru – yang kebetulan lajang – lalu kamu mesti hang out sama teman-temannya? Hihihihi... gak kan. So... keep your life simple and beautiful ya!

Related Articles